Tips Agar Foto Produk Terlihat Cerah dan Terang


Happy Sunday! 

Sebelum masuk ke postingan, aku mau intermezzo sedikit yak. Aku kan punya kebiasaan nulis blog di handphone, jadi biasanya website blogger.com selalu ada di frequently visit web di browser hape, tapi semenjak belakangan ini aku lagi males banget ngeblog, jadi ampe tenggelem dong nggak muncul lagi. Reminder banget kalau aku udah jarang nge-blog. Tapiiii aku nggak nyesel juga sih, karena sekarang aku bener-bener pengen ngeblog sesuai keinginan aku. Nggak ada pressure, dan nggak ada deadline. Aku bener-bener perbaikin niat kalau aku harus sharing apa yang aku mau, aku suka, dan bermanfaat.

Aku lagi seneng nonton Youtube channel namanya ShallowStuff. Dia ini masih lumayan baru di dunia per-Youtube-an kalau dilihat dari upload history-nya. Video-nya juga bukan yang fancy dan canggih, tapi aku sukaaaaa banget lihat video-videonya. Sampe aku marathon nonton even sambil kerja itu aku pasang video-nya dia. Kenapa? Karena aku lihat video-nya super jelasss banget dalam review dan autentik. Seriusan deh jaman sekarang aku ngerasa sulit nyari review yang 100% honest. Jadi sekarang bener-bener aku nikmatin lah video-nya si ShallowStuff ini selagi dia belum banyak yang endorse.

Dari dia aku jadi terinspirasi untuk bikin konten yang bener-bener jelas, bener-bener aku paham isinya dan aku sendiri merasa senang pas buat. Nggak usah pusing mikirin apakah temanya bakal narik page views yang banyak? Apakah bakal viral? Apakah membuat brand tertarik untuk kerjasama? Pokoknya sekarang niatnya  cuma 1: sharing.

Kedengerannya naif ya? Insya Allah kalau niatnya baik mah ada jalannya.

Oke sekian intermezzo-nya.

---

Sesuai judul, hari ini aku mau berbagi tips berdasarkan pengalaman pribadi aku, gimana caranya bikin foto produk yang cerah dan putih gitu kalau buat foto di Instagram. Ada beberapa temen yang nanya aku edit dan pencahayaannya gimana, jadi aku mau kuak semuanya di sini yah.

TRIK FOTO PRODUK TEMA CERAH & PUTIH

1. Pakai alas foto putih.
Ini udah obvious lah ya. Kalau aku sendiri pakai kertas karton ukuran ... yang bahannya seperti karton untuk kardus putih. Permukaannya itu nggak glossy, nggak matte juga. Sama persis kayak permukaan kardus putih. Harganya nggak mahal seingetku. Dibawah 20.000 deh.


2. Ganti lampu ruangan dengan watt yang tinggi.
Ini kalau kamu mau foto di dalam ruangan, yak. Yang aku pakai watt-nya sekitar 25-28 deh kalo nggak salah. Kamarku ukurannya nggak besar, cuma 3x4. Aku pakai yang cool white, karena tembok kamarku warnanya kuning, jadi biar balance aja. Terus saran aku juga pilih yang merek-nya udah pasti, seperti Philips, atau Shinyoku dll, karena kalau beli merek yang harganya murah, dengan watt 25, terangnya beda dengan merek Philips watt 25.
Emang agak nggak bagus sih pasang lampu dengan watt yang tinggi di kamar tidur, jadi sebaiknya kalau tidur sediain lampu khusus buat tidur.
Aku nggak pakai lampu belajar untuk artificial lighting karena cahayanya keras banget dan bayangan yang ditimbulin juga keliatan banget. Kalau kamu pinter ngakalinnya, bayangan bisa jadi ngasih kesan artistik, tapi aku nggak bisa wkwk.. hasilnya jelek banget.

3. Foto di teras/balkon rumah.
Kalau kamu nggak mau foto di dalam ruangan, di teras/balkon juga oke. Aku pernah juga nih bikin behind the scene-nya di Insta Story. Kalau untuk cahaya matahari maap banget aku nggak bisa kasih saran yang bagus jam berapa, karena aku sendiri pun selama masih ada cahaya matahari hayuk aja dipake, mau itu baru jam 8 pagi, ataupun 12 siang, atau jam 3 sore. Karena menurutku cahaya matahari always perfect. Eh ada kurangnya siiih... cahayanya itu nggak stabil (suka ketutupan awan) dan agak kuning. Tapi kalau dapet angle yang pas, cucmey banget deh pake cahaya matahari walaupun foto cuma pakai kamera hape.


4. Jangan pelit-pelit setting brightness di kamera.
Nah, untuk dapet foto yang bright & white, jangan cuma ngandelin cahaya lampu atau matahari. Setting-an di kamera juga harus dibuat cerah. Emang sih overbrightness juga nggak bagus jadi harus develop feel-nya biar terang, tapi nggak over. 
- APERTURE: Kalau kamera kamu setara SLR/Mirorless, set aperture atau sering disebut f/ di angka paling kecil. Kalau lensa kamu maksimal 3.5, set sampe segitu, kalau maksimal 1.8, yaudah set juga sampai segitu dan gausah diubah-ubah.
- SHUTTER SPEED: Setelah itu set shutter speed di 50, karena kalau di bawah itu nanti gampang blur fotonya. Kalau di atas itu buat yang tangannya shaky aja.
- ISO: Nah, baru deh mainin ISO-nya. ISO ini boleh diubah-ubah sesuai kebutuhan. Tapi semakin tinggi semakin grainy atau banyak semut di fotonya. Jadi kurang jernih gitu. Biasanya aku pakai ISO di angka 100 sampe 1600. Kalau udah lebih dari itu mending gausah foto sebelum cari tempat dengan lighting yang lebih manusiawi :').


Kalau fotonya pake hape, jujur aja biasanya aku pake setting auto. Nggak aku apa-apain hehe. Kalau pake hape aku maksimalin di lighting (cahaya matahari udah paling bener) dan pas bagian editing.

5. Edit lagi biar cerah di editor Instagram.
Aku kalo edit foto nggak macem-macem. Kalau kebanyakan aku edit hasilnya malah jadi aneh dan feed aku jadi berantakan... Jadi paling aku kasih filter di VSCO (di VSCO cuma kasih filter aja), terus editnya pake editor instagram aja. Udah. Di Instagram biasanya aku tambahain brightness dikiiit, contrast, sama sharpen.


edit di aplikasi vsco cam

edit di aplikasi instagram

---

Sudaaaahhh itu aja sih komponen-komponen yang menurut aku penting untuk bikin foto kelihatan lebih cerah dan putih.

Jujur saja aku nih bikin foto (yang kata orang-orang bagus) bukan 100% dari bakat fotografi. Aku sendiri nggak selalu bisa bikin foto bagus. Banyak banget faktor yang mempengaruhi apakai hasil foto aku bisa bagus atau enggak seperti kameranya, lensanya, tempatnya, suasananya, propertinya dll.

Aku sendiri paling nyaman ambil foto produk di rumah (of course) karena di sana selain zona nyaman, semua peralatan yang aku perlukan ada di rumah. Kamera beserta lensa, alas dan properti foto, pencahayaan yang udah aku kenal dengan baik, dan ambience yang juga udah aku kenal baik. Ibarat komposisi skincare, semuanya udah menyatu dengan takaran yang pas sampai akhirnya jadi formula yang 100% berhasil. Dan formula itu udah sesuai banget sama style foto aku.

Tapi kalau harus foto di luar? Sometimes it works, sometimes not. Terlebih kalo pake kamera lain yang aku belum familiar, pencahayaannya pas-pasan, properti gaada.. walaaah udah pasti gagal. Jadi just make your own formula and stick with it. Kalau aku bahan utama itu kamera dan lensa sih.. Aku udah pewe banget pake kamera dan lensa yang sekarang dan udah kenal betul sama mereka, jadi kalaupun pindah tempat, hasil fotonya masih lumayan.

Semoga tips ini membantu yah.

See u on my next post!

Equipment info:
Camera:
↪ Sony A5000 with Sony Lens 35mm f1.8
↪ iPhone 6
Software:
↪ Adobe Photoshop CS6
***

Meet me in social media :)

Comments

  1. Kak dillaaa, bagus banget postingannua!
    Btw, aku pakai alas foto putih juga. Karton sama alas bulu. Tapi kurang suka sama kartonku karena cool white, aku lebih suka sama alas buluku karena dia warm white. Cara edit biar kartonku kelihatan lebih warm gimana ya kak?

    ReplyDelete
  2. Aku juga suka pake alas foto putih soalnya produknya bisa standout gt dibanding yg motif2 atau berwarna. Thank you for sharing! 😊

    ReplyDelete
  3. Setuju banget Dil sama intermezzo kamu. Sekarang susah cari yang honest dan ada baiknya emang set tujuan buat sharing. Aku juga sekarang tujuannya pure sharing deeh. Btw setujuuuuu biarpun dapet lighting yang pas, settingan kamera juga penting. Dapet hasil maksimal 😊

    ReplyDelete
  4. Suka banget sama tipsnya! Tips mbak juga pernah aku aplikasikan ke kameraku. Dan berhasil, walaupun sempat pakai setting auto. Ngandelin cahaya matahari memang direkomendasikan banget, tapi ya.. gemesnya kalo ketutupan awan.

    Keep it up mbak! Membantu banget!

    ReplyDelete
  5. omg thankyou infonya dil, jadi banyak belajar nih buat setting shutter speed iso dan apperture :D

    www.jennitanuwijaya.com

    ReplyDelete
  6. Wahhh bermanfaat bgt nih tispnya, biasanya aku cuma pindah2 tempat sampai nemu cahaya matahari yg pas tanpa otak-atik pengaturan cahaya di kameranya, hihihi

    www.ursula-meta.com

    ReplyDelete
  7. "Aku sendiri nggak selalu bisa bikin foto bagus." Ini aku pun begini, Dil! Malah kadang setelah dipublish, dipikir2 lagi kok nggak bagus2 amat XD #labil

    Nggak dikit juga foto2 yg udah terlanjur up aku hapusin karena merasa ngga suka liatnya; huelek! hahaha

    I hope this tips help many people, soalnya banyak banget yang stuck di gear aja padahal faktor bikin foto cakep itu buanyak ye kan. Nice post, Dil! xo

    ReplyDelete

Post a Comment

Thank you ya sudah mampir dan meninggalkan komentar 😍