Fashion : Baju Second?


Kemarin kan sempet heboh tuh di TV soal larangan membeli baju import second karena setelah diambil sampel dan diuji di lab, katanya ditemukan adanya bakteri dari baju-baju bekas yang bisa menyebabkan penyakit pencernaan, kulit dan kelamin. Nah serem banget kan ya. Ada satu hal yang aku pertanyakan sih, sebelum di tes lab, bajunya udah dicuci dulu atau belum yah? hehe. Tapi memang berita ini udah ada sejak jaman dulu sih, bukan berita baru banget. Dan dari beberapa sumber juga dibilang kalo penjualan baju bekas ini gak mengalami perubahan karena adanya isu bakteri itu.

Kalau udah main ke pusat baju bekas kayak Pasar Senen atau Pasar Baru, kita bisa nemuin semua barang yang dipakai dari ujung kaki sampai ujung kepala. Dari dalaman sampai luaran. Sampai barang yang bersifat estetika kayak ikat pinggang, topi, scarfs dan sapu tangan juga ada. Tapiiiii aku sendiri membatasi jenis barang yang aku beli. Aku biasanya cuma beli baju atasan. Karena kalau beli celana disana bakal ribet ke tukang jahit (udah pengalaman dan gak pernah beres hasilnya), dan untuk dalaman, topi atau sapu tangan aku lebih suka pakai yang masih gress alias baru hehe.

Sebelumnya, aku disini bukan mau menghasut atau membuat orang jadi beli baju-baju bekas ya. Aku tetep menyarankan untuk lebih mengutamakan beli baju yang masih baru pastinya. Aku cuma sharing pengalaman aja. Aku suka beli baju-baju bekas baik ketika masih di Bandung ataupun di Jakarta. Alasannya? Harganya murah! kkk.. dan modelnya unik dan gak pasaran. Baju-baju yang ada di pasar baju bekas itu biasanya modelnya timeless.. maksudnya gak terpengaruh dengan trend kaya di toko-toko kebanyakan. Kadang kan suka bosen yah liat toko baju isinya hampir sama semua modelnya karena trend model bajunya memang lagi kaya gitu. Ketika lagi kepengen dress putih berbahan katun, jadi susah banhet cari di toko baju baru karena baju itu bukan tren saat itu, solusinya cari di pasar baju bekas. Atau ketika lagi kepepet butuh baju yang kira-kira cuma dipakai sekali seperti blazer hitam dan rok hitam buat sidang skripsi, nah, pasar baju bekas ini bisa jadi alternatif. ^^

Duluuuuu banget waktu masih abg, aku rada males sebenernya ke pasar baju bekas gitu. Soalnya aku gak pinter milih bajunya pas masih di pasar. Kalau pilih baju disana kelihatannya bagus karena bandingannya baju bekas lain yang lebih jelek, pas udah sampe rumah malah zonk, keliatan jelek banget karena dirumah dibandinginnya sama baju-baju baru dirumah. Biasanya yang lebih pinter milih itu kakak aku. Tapi semenjak pindah ke Bandung, aku diajarin sama kakak di kosan gimana cara milih baju bekas.. (thank you Teh Noni :D). Dan anak kosan ditempat aku ngekos itu punya hobi berburu baju bekas bareng-bareng. Karena mupeng lihat mereka dapet barang bagus-bagus, aku jadi kepengen juga dong.. hoho.

Bukan cuma karena anak kos aja sih, efek nonton Youtube juga yang bikin aku jadi seneng belanja baju bekas. Kalo udah liat Youtube channel kayak iamkareno, clothesencounters atau thefashioncitizen itu pasti selalu bikin mupeng karena barang-barang yang mereka dapet dari hasil berburu baju bekas itu keren-keren bangeeeeeetttt. Bahkan di luar negeri sana ada butik yang khusus jual baju-baju bekas yang udah dipilih langsung sama yang punya toko dengan kualifikasi selera fashion tinggi dan masa kini dan dijual kembali dengan harga yang cukup tinggi. Wiih keren ya, bisa jadi ide bisnis lho.

Beberapa video di Youtube seputar baju bekas yang aku suka :




Ada beberapa tempat baju bekas yang aku tau yang bisa jadi referensi kamu :

JAKARTA
- Pasar Senen : Isinya lumayan lengkap dan harganya murah sekitar 5.000-50.000 rupiah. Indoor jadi gak takut kehujanan. Tapi tempatnya sumpek dan gerah.
- Pasar Baru : Isinya lebih terbatas dan 'eksklusif'. Harganya juga lebih mahal. Indoor dan ruangannya ber-AC. Nyaman banget belanja disini. Tapi ya itu harganya mahal hehe sekitar 20.000-jutaan rupiah.
- Mall Ambassador Kuningan : Nah kalo yang ini tokonya mencar-mencar. Range harga mulai dari 30.000 rupiah. Barangnya udah diseleksi jadi kualitasnya gak parah-parah banget. Aku pernah dapet knit sweater zara dengan kualitas yang masih bagus banget disini.

BANDUNG
- Pasar Minggu Gasibu : Posisinya dari mulai gang Jl. Titiran sampai gang Jl. Japati (telkom). Atau gak tanya aja yang jual baju bekas dimana hehe. Tempatnya kecil kayak gang panjang gitu. Outdoor full ketutup dengan tenda dengan pencahayaan minim hehe. Ini penting banget disebutin karena kadang suka saru sama warna tenda yang agak kebiruan dan cahaya yang gelap. Baju bagus jadi jelek, baju jelek jadi bagus. Hehe. Practice makes perfect aja....wkwkwk. :p Range harga mulai dari 5.000-50.000 rupiah.
- Jl. Cigadung : Ini penemuan kakak aku sih, letaknya di dalam komplek perumahan Cigadung, Bandung. Katanya berbentuk rumah gitu. Mungkin yang rumahnya deket cigadung bisa liat-liat lain kali :). Range harga mulai 20.000 rupiah. Kualitasnya juga udah diseleksi sama penjual.
- Cimol Gedebage : belum pernah kesiniiiii hehe.. tapi katanya bajunya mahal-mahal dan isinya sama aja kayak yang dijual di Pasar Minggu Gasibu (karena gasibu lebih deket jadi aku lebih pilih ke sana daripada ke Gedebage). Kalo penasaran baca liputan tentang pasar Gedebage di Net 10.


Beberapa tips dari aku untuk berburu baju bekas :

Yang harus dibawa dan dipakai :
- Ajak teman. Maksudnya jangan sendirian.
- PAKAI MASKER HIDUNG.. ini wajib hehe. Kebayang kan pasar itu isinya kuman semua.
- Kalau bisa pakai kacamata juga hahaha.. ini opsional yah kalau mau aja. Kacamata transparan jangan kacamata hitam >.<.
- Pakai tas selempang. Banyak copet!
- Pakai baju kasual dan jangan pakai barang berharga. Kalau bisa gak usah bawa handphone dan bawa uang secukupnya.

Agar puas setelah dari pasar, sebaiknya :
- Sebelumnya dirumah lihat-lihat majalah atau nonton youtube buat jadi referensi model baju.
- Tentuin juga dirumah, baju apa aja yang mau kita beli. Biar gak laper mata dan bingung pas dipasar.
- Jangan fokus di satu toko.
- Ubek-ubek tumpukan pakaian sampai dasar. You never know whats the treasure inside, right? :).
- Pikir ulang mau dipakai kapan dan dengan bawahan atau atasan apa baju itu nantinya.
- Tanya pendapat teman.
- Cek seluruh baju apakah ada yang robek, kancing lepas, jahitan lepas, atau bahkan noda. Kalau ada salah satunya mending cari yang lain.
- Kalau mahal coba tawar harganya.
- Jangan keliatan pengen banget sama barang itu, hehe poker face aja. Jadi abangnya gak jual mahal.
- Gak usah perebutan hehe.. yakin bakal dapet barang lain yang bagus.

Yang terakhir, enjoy ^^. Jangan ribut sumpek panas. Memang udah konsekuensi belanja baju bekas di pasar. Setelah dapet bajunya dan pulang dirumah, jangan langsung ditaruh sembarangan dan dicampur sama baju-baju dirumah ya. Sebaiknya dipisah cucinya dan kalau bisa sebelum dicuci direndam cairan Dettol dulu biar kumannya mati. Baru setelahnya dicuci seperti biasa. Inget cucinya dipisah dari baju dirumah yah.

Ada tips juga yang menurutku berguna banget dari beberapa Youtuber :



Comments