Kawat Gigi (bagian 4) : After Surgery

Happy Thursday! Happy Lunar New Year too.. Aku belakangan gak post review produk apapun karena belum sempet siapin foto atau materi buat review :'). Yap, sesuai judulnya, akhirnya gigiku di operasi! Yaaay. (Klik link ---> Kawat Gigi, untuk lihat postingan aku sebelumnya tentang kawat gigi dan ceritaku sebelum operasi). Jadi seminggu kemarin aku lumayan sibuk bulak-balik rumah sakit untuk siapin dokumen-dokumen pra operasi dan ketemu dokternya. Ini kilas balik seminggu kemarin :

2 Februari 2015 : Aku ke faskes 1 lagi untuk minta rujukan langsung ke poli gigi di RSUP Persahabatan Rawamangun.

5 Februari 2015 : Aku ke RSUP Persahabatan Rawamangun dan ke poli gigi umum untuk di diagnosis, kemudian langsung dioper ke drg spesialis bedah mulut untuk didiagnosa lebih lanjut. Setelah didiagnosa sama dokter bedah mulut, fix aku memang harus lakukan operasi dan karena yang diambil cukup banyak, jadi pembiusannya pun harus bius umum atau bius total dimana aku gak sadar sama sekali pas operasi dilakukan. Setelah itu dokter meminta aku buat tes laboratorium dan rontgen paru-paru untuk memastikan kondisi tubuhku memenuhi syarat pembiusan total dan tindakan operasi. Setelah dari dokter bedah mulut hari itu juga aku langsung tes darah dan rontgen dada. Karena hasil lab dan rontgennya baru bisa diambil besok siang hari jumat (dan dokternya udah tutup kalau siang), jadi aku memutuskan ambil tesnya senin pagi besokannya biar bisa langsung sekalian ketemu dokter bedah mulut.

9 Februari 2015 : Dokter spesialis bedah mulut melihat hasil lab dan rontgen paru-ku, dan setuju untuk melakukan tindakan operasi. Maka jadwal disusun, aku bisa operasi hari rabu tgl 11 Februari 2015. Aku kemudian bertemu dengan dokter anesthesi (dokter bius) untuk dikasih pengarahan kira-kira bius apa yang bakal dikasih ke aku pas operasi nanti, terus efek pasca operasi apa dll. Setelah itu baru fix dan aku harus booking kamar dulu diruang rawat inap besok paginya.

10 Februari 2015 : Aku dateng pagi pagi sekali biar dapat antrian awal untuk booking kamar. Sayangnya masih belum dapet juga. Kebetulan kamarnya penuh baik kelas 1 ataupun kelas 2. Jadi aku harus balik ke dokter bedah mulut saat itu juga dan susun ulang jadwal operasi. Aku dijadwalkan ulang untuk operasi hari senin tanggal 16 Februari 2015. Setelah re-schedule dengan dokter bedah mulut, aku langsung harus pergi lagi ketempat dokter ortho-ku di daerah pejaten. phiuuufff what an adventure.. udah mana hari-hari itu Jakarta lagi hujan deres-deresnya jadi banjir dimana-mana. Angkutan umum banyak yang gak beroperasi karena banjir wkwkwk.. di daerah matraman banyak anak kecil yang berenang! haha lumayan pelepas lelah liat anak-anak itu.

kondisi gigi setelah sebagian behel dilepas

13 Februari 2015 : Aku balik lagi ke RSUP Persahabatan untuk booking kamar dan alhamdulillah bangeeet akhirnya dapet. Walaupun harus turun ke kelas 2 karena kelas 1-nya penuh. Gak apa-apa deh daripada harus ngantri lagi. Jadi fix aku operasi tanggal 16 Februari 2015. Dari tanggal 15 Februari aku harus mulai stay di RS untuk persiapan operasi dan puasa sebelum operasi. Dan aku sakit selama hari sabtu minggu itu aku kena flu gara-gara ujan-ujanan kemarin. Tadinya sempet mau update blog sebentar sebelum aku kerumah sakit tapi terpaksa gak jadi karena kondisi badan kurang mendukung hehe.

15 Februari 2015 : Aku datang ke RSUP Persahabatan Rawamangun dan mulai nginep disana. Tapi hari itu sebenernya gak dilakukan tindakan apa-apa sih, dikasih obat juga enggak hehe. Jadi cuma jalan-jalan di sekitar RS aja sambil nunggu besok. Tapi ada beberapa suster dan juga dokter bedah mulutnya untuk ngecek kondisi aku dan ngasih bayangan kira-kira besok operasinya gimana dan gejala-gejala apa yang bakal aku rasain pasca operasi nanti.



rumah sakitnya jadul banget tapi bersih dan asri :)

16 Februari 2015 :
THE DAY HAS COME!!!! >.< 
Aku puasa makan dari jam 1 pagi. Dan puasa minum dari jam 5 pagi. Setelah sholat subuh aku mulai bersih-bersih dan siap-siap operasi. Dokter datang jam 7-an untuk ngecek kondisiku dan kasih beberapa wejangan hehe. Kemudian suster datang dan suntik beberapa obat dan pasang jarum suntik ditanganku. Sekitar jam 7-an aku ganti baju operasi dan dianter ke loket operasi dengan kursi roda oleh suster. Kemudian sekitar jam 8 aku ganti baju lagi untuk operasi terus mulai dikasih infus dan masuk keruang operasi. Pas masuk ruang operasi, satu kata DINGIN BANGET!!! Yaampun gak tahan deh bener-bener. Dingiiiiiiiiiiin super. Aku sampe merinding pokoknya udah pasrah banget deh saking lemes takut sama kedinginan. Sampai akhirnya aku dibius dan gak sadar apa-apa. Oh iya selama aku masih sadar aku lihat banyak banget orang di ruang operasi. Kira-kira ada 3 dokter bedah mulut, 1 dokter anethesi, dan beberapa suster.

pas disuntikin obat sakiiiiiiiiiit banget!

Setelah operasi selesai sekitar jam 12 siang. Kira-kira 4 jam aku diruang operasi. Aku mulai sadar. Dan aku sadar bukan pas udah dikamar, tapi pas dalam perjalanan menuju ruang pemulihan pasca operasi. Disitu keadaannya masih dingiiiiiing banget dan aku setengah sadar setengah pusing setengah kebal (gak rasa apa-apa) setengah sakit abis operasi yang rasanya campur aduk banget. Gak sadar juga aku ngeluarin air mata cukup deres (tapi gak bisa nangis karena mulutku masih sakit) lol. Sampe yang nganter aku (mungkin suster) bilang ke aku jangan nangis wkwkwkwk. Mulutku pun masih disumpel perban. Pokoknya itu pengalaman paling gak enak operasi tuh disitu hahahaha. Tapi pengalaman orang beda-beda sih, ada yang gak pusing setelah operasi ada yang sadarnya pas dikamar, ada juga yang kayak aku.

Setelah dari ruang pemulihan aku dianter balik ke kamar. Dan itu rasanya masih campur aduk. Masih gak nyaman karena ada perban gede banget dimulutku dan masih diawang-awang karena obat bius. Akhirnya aku sampe kamar tidur untuk ngilangin semua rasa gak enak. Setiap setengah jam bangun abis itu paksain buat tidur lagi. dari jam 1 siang sampai jam 4 sore aku gini terus karena masih terasa campur aduk. Sampai jam 4 aku manggil suster untuk bantu ambil perban dimulutku. Setelah itu agak terasa nyaman. Aku juga mulai ganti baju dari baju operasi ke baju biasa dan mulai minum air.

setelah operasi muka isinya makin pipi semua >.< wkwkw mukaku jadi kotak banget!
gak kentara bengkak kalo di foto, tapi aslinya hmmmmm.....luar biasa bengkaknya.

taraaaa... haha jijik ya >.< maaf! semua orang yang liat juga pada jijik. itu gigiku yang diambil.
totalnya ada 5 macam.
2 gigi geraham yang udah keropos dan tinggal akarnya,
1 wisdom teeth yang melintang,
1 gigi taring bawah di gusi,
beberapa gigi-gigi kecil di gusi.

Setelah itu aku mulai duduk gak tiduran terus walaupun masih lumayan lemes dan kadang lukanya masih ngeluarin darah. Dokter nyaranin untuk minum dan makan makanan dingin. Jadi aku minum susu putih dingin dan minum air putih dingin biar darahnya gak keluar lagi. Tapi karena aku dari semalem puasa, perutku agak lumayan perih karena kosong dan langsung diisi sesuatu yang dingin >.< lumayan serba salah wkwkwk. Tapi untungnya suster kasih obat lambung dan pereda nyeri lewat infusan. Perutku jadi gak terlalu sakit. Beware, pas disuntik obat dimasukin lewat jarum infus, rasanyaaaaaaaaa sakit dan nyeri banget! Hahaha. Oh iya ada hikmahnya masuk rumah sakit, akhirnya aku keampaian juga baca buku harry potter yang udah lama pengen baca ulang wkwkwk.


17 Februari 2015 : Karena aku gak betah dirumah sakit gak ngapa-ngapain bosen, aku minta pulang hari itu dan alhamdulillah dokter ngijinin karena lihat kondisi aku juga udah pulih. Gak keluhan apa-apa juga. Katanya keluar darah sedikit masih normal, kecuali pendarahan banyak sampai semulut baru aku harus langsung balik ke IGD. Daaaan aku pulang! Harus balik lagi ke RS hari selasa tgl 24 Februari untuk lepas benang jahitan.

Beberapa hal yang aku rasakan setelah operasi :
- Pipi bagian sebelah kiri bengkak dan agak biru. Ini wajar karena gigi geraham belakangku diambil (wisdom teeth).
- Gigi bawah kebal dan agak bengkak. Ini juga udah diberitahu sama dokter. Karena aku ambil gigi taring bawah yang di gusi, maka gigi bawahku akan kebal selama beberapa saat (mungkin seminggu) karena gigi taring berhubungan dengan syaraf sensorik.
- Gigi bagian bawah agak goyah karena masih shock setelah operasi. Makanya belum boleh pasang behel bawah sampai 3 bulan kedepan.
- Leher kaku karena belum boleh banyak gerak mulutnya.
- Agak lemes karena gak bisa banyak makan.
- Terkadang pendarahan kecil kalau kena sikat gigi.
- Tenggorokan kering karena kurang asupan makanan.
- Kulit wajah lebih cepet berminyak karena keseringan minum susu.....haha

Makanan pasca operasi :
- 1 hari pertama hanya boleh minum susu. Dan disarankan susu dingin.
- Setelah 1 hari boleh makan bubur encer (aku kombinasiin sama kuning telur rebus yang udah dibenyekin dan isi tahu yang juga udah dibenyekin biar tetep ada proteinnya)
- Biskuit regal (atau yang setipe) yang dicelupkan ke air sampai lembut.

Tambahan :
- Obat antibiotik dan pereda nyeri dari dokter yang harus diminum 3x sehari (antibiotik dihabiskan sedangkan pereda nyeri seperlunya aja).
- Tetep harus sikat gigi tapi menggunakan sikat gigi bayi yang kecil dan lembut.
- Kumur dengan cairan betadine obat kumur atau seperti yang diresepkan dokter. Jangan kumur dengan yang mengandung alkohol seperti Listerine atau obat kumur yang beredar di supermarket. Terlalu keras formulanya.

Oke.... hmm apalagi ya? Kira-kira itu aja ceritaku seputar operasi kemarin. Bulan ini aku skip dulu periksa bulanan ke dokter ortho karena nunggu pemulihan operasi dulu baru bisa ada progress dan pasang lagi behel atas sebelah kiri. Behel bagian bawah baru bisa pasang 3 bulan kedepan. Sebenenenya gigiku lagi aneh banget pakai behel cuma seperempat gigi gini wkwkwkwkwk. :p

Kalau ada yang kurang jelas dan mau ditanyain, silahkan lewat komentar ya ^^ aku udah kehabisan ide nulis apa. Nanti kalau ada yang kurang aku tambahin. Kepala juga masih pusing dan tegang buat lama-lama didepan laptop. Yang pasti sangat bersyukur banget yang gak perlu ngerasain operasi selama hidupnya >.<. Aku sendiri lumayan kapok kalo disuruh operasi lagi. Padahal aku termasuk operasi kecil (cuma operasi mulut) dan dibius total. Kalau denger cerita soal bius lokal atau bius setengah badan dimana kita masih sadar itu lebih gak enak lagi >.<. Sampai jumpa di update kawat gigi selanjutnya ^^.


Comments